Muthia: Wah, Muthia baru sekali nih prof duduk ngikutin acara di auditorium sejak direnovasi. Belum pernah masuk, sekarang pake karpet yah, keren.

Prof. Agus: Loh? Ini kan udah lama direnovasinya.

Muthia: Iya Prof, udah lama ga ke kampus.

Prof. Agus: Makanya jangan ditinggalin dong kampusnya.

Muthia: *senyum-senyum malu*

Keadaan: *hening…..*

Hari Selasa minggu lalu gue diminta Prof. Agus (pembimbing skripsi dan dosen yang paling ikrib sama gue waktu kuliah, bahkan gue sempet jadi asisten dosen beliau selama satu semester setelah lulus dari kampus) untuk jadi MC di acara uji publik/debat kandidat bakal calon dekan FHUI 2017-2021.

Karena Prof. Agus yang minta dan nelfon gue langsung untuk minta gue jadi MC dan kebetulan gue ada waktu, jadi gue ga bisa nolak sama sekali.

Begitu masuk area kampus (walaupun gue dulu waktu jadi ga mahasiswa ga suka-suka banget sama jurusannya), gue ngerasa kaya “pulang”. Ya walaupun sekarang terasa lebih asing karena sekarang gue ga kenal sama mahasiswa-mahasiswanya, semua wajah-wajah baru. Bahkan junior-junior yang gue kenal udah pada lulus, kerja, dan ada juga yang lagi ngelanjutin S2.

…… Iya, gue udah tua :’’’)

Acara dimulai dan gue melaksanakan apa yang diperintahkan sama Prof. Agus. Udah lama juga ga ngeMC, gue ngerasa di awal-awal pembukaan, gue ngomong cepet banget sampe-sampe Prof. Rossa yang bertindak sebagai panelis debat nyamperin gue dan bilang, “Kamu suaranya enak, tapi buru-buru banget ngomongnya, mau kemana sih?”

Akhirnya di segmen berikutnya gue lebih relax. Abis sebelumnya, karena emang gue udah lama ga ngeMC jadi agak kaku, di depan gue audiencenya adalah dosen-dosen yang dulu ngajar gue dan beberapa ada yang serem wkwkwk, guru besar yang gue juga segan ngeliatnya, dekan yang gue bahkan jarang interaksi, dan rektor yang gue bahkan belum pernah ketemu sama sekali (baru sekali ngeliat langsung wkwkwk).

Gue dari dulu kurang aktif di acara-acara debat kampus, ga pernah ikutan, karena gue lebih memilih di balsid latian teater atau makan dan tidur di kantin atas. Jadi pas setiap calon dekan presentasi, gue cuma denger-denger bengong aja. Bukan ga menarik materinya, tapi guenya aja emang lagi pengen bengong-bengong.

Tapi dari dulu gue punya kemampuan nangkep materi suara dan inget apa yang gue denger walaupun lagi bengong. Makanya waktu dulu kuliah gue sering bengong-bengong kaya orang oon, tapi gue tetep tau dosennya ngajar apa wkwkwk

Nah yang menarik dari pemaparan bakal calon dekan adalah gue udah khatam banget kalau semua kandidat pasti punya kemampuan retorika, pidato, dan presentasi yang ga perlu diragukan lagi. Anak sosial, terutama hukum, skill utamanya adalah bicara di depan umum. Masing-masing kandidat punya style masing-masing yang meyakinkan dengan materi-materi yang “sangat eksekutif”.

Sesi I dan sesi II, dari pagi sampai makan siang semuanya keren, ya keren, rasanya agak ga mungkin dosen FHUI ga keren (subjektif wkwkwk), tapi….. ga ada yang beda. Sampai akhirnya masuk ke sesi III presentasi, di mana ada tiga orang kandidat nyampein presentasinya dan salah satunya adalah dosen yang “menghabisi” skripsi gue waktu 10 hari sebelum sidang tapi pas sidang malah baik banget padahal gue udah takut wkwkwk

Namanya Pak Edmon Makarim. Dari dulu gue kenal beliau, Pak Edmon ga berubah, dia sangat apa adanya. Beliau ya gitu…. Sangat Pak Edmon… nah susah kan gue jelasinnya dan gue yakin teman-teman pembaca blog ga ngerti wkwkwk

Tapi mari gue coba jelaskan, biar teman-teman ada gambaran kaya apa Pak Edmon ini.

Waktu hampir semua kandidat presentasi biar FHUI lebih keren secara akademis, kampus nantinya dapet peringkat di mata dunia setelah punya dekan baru, penyerapan anggaran yang baik… ya Pak Edmon ngomongin itu juga sih sedikit tapi beliau malah banyak ngomong tentang….

“Karena semua pembangunan di FHUI sudah cepat, banyak yang sudah dibuat, bagaimana kalau empat tahun ke depan kita agak slow down sedikit?”

Reaksi gue langsung…. He’s always deh…. Pak Edmon… still banget! Gayanya santai, ngomongnya to the point, mukanya serius tapi kontennya banyak becanda dan sedikit nyeleneh. Tapi yang gue tangkep dari konten Pak Edmon, beliau mengangkat hal-hal yang ringan tapi sangat dekat sekaligus serius untuk dibahas.

Hal yang bikin gue tersentak di awal pada saat pemaparan beliau adalah waktu beliau bilang, “Di dalam FHUI ini barang yang kurang in touch satu sama lain.”

Kawasan UI yang emang udah jadi area tanpa rokok, beliau malah bilang kalau beliau jadi dekan, beliau mau ada ruangan ngerokok khusus yang bisa dipakai buat dekan ngobrol sama mahasiswa, karyawan, dosen sambil ngerokok biar relax.

Beliau yang berlatar belakang pendidikan hukum dan komputer bilang kalau FHUI butuh studio hukum di mana di dalamnya ada fasilitas teknologi yang bisa memfasilitasi mahasiswa dan lain-lain untuk bisa ngobrol tentang hukum tapi dekat dengan teknologi.

Beliau juga menyinggung tentang pentingnya merawat daripada membangun, beliau bilang penting membangun gedung baru tapi lebih penting merawat yang sudah ada kaya misalnya liat area di kampus kalau hujan itu potensi orang bisa kepeleset atau tergelincir itu besar, tapi belum dibenahi. Gue ga nyangka juga, pak Edmon concern sama hal-hal kecil, bukan ide-ide yang super gede dan menakjubkan tapi lebih ke apa sih yang dibutuhkan, masalah apa yang harus segera diselesaikan, dan inovasi realistis apa yang bisa dilakukan.

Definitely I love his brain, I love the way he told bout his ideas.

Pembawaannya yang keliatan ga ambisius tapi keliatan kalau beliau sangat serius untuk membawa perubahan di kampus ini.

Bahkan di akhir sesinya presentasi, beliau memutarkan lagu “Something Just Like This – The Chainsmokers feat. Coldplay” dan beliau sempat menyanyikannya hahaha agak absurd sih, tapi gue merasa he’s so cool karena sangat apa adanya.

Gue ga berpihak dan ga ngaruh juga sama penilaian siapa yang bakal jadi dekan FHUI, tapi opini subjektif gue, kayanya FHUI somehow butuh pemimpin yang kaya beliau hehehe

Tapi di luar tentang pemilihan dekan, moment kemarin gue ke FH dan ngeliat keadaan kampus, sedikit nostalgia dan hidup di dalamnya… gue merasa kayanya gue harus pulang.

Pak Edmon menginspirasi gue untuk punya perspektif sendiri atas hal-hal yang kita cintai lebih dalam dan tetap menjadi diri sendiri untuk menjalani hidup dan mewujudkan mimpi-mimpi yang besar. Alhamdulillah kemarin gue sempat pulang ke FH dan sekarang waktunya gue harus pulang ke diri gue sendiri, balik ke Muthia yang selama ini sembunyi dan belum banyak menggali potensi.

Di era-era quarter life crisis yang lagi gue alami, mungkin itulah yang gue butuhkan saat ini.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *