“Kamu lihat remote ga? Kok ga ada ya?”, Tanya suami gue sambil ngeberantakin semua benda yang ada di atas meja.

Gue yang mager lagi tiduran di atas kasur cuma bilang, “Kan yang nonton TV cuma kamu doang tiap minggu. Aku ga pernah nonton. Kamu salah taruh kali.”

Suami gue yang emang suka ga sabaran tetap rusuh ngeberantakin semua barang di atas meja, nyari remote TV yang ga ketemu juga.

“Aku taruh di sini kok pasti, ngapain aku bawa-bawa remote keluar kamar. Ini juga remote yang satunya ada, kan bareng terus dipakenya.”

Akhirnya gue pun bangkit dari kemalasan dan ikut membantu suami gue buat nyari remote itu. Benda ini emang agak krusial, karena suami gue tiap weekend harus nonton bola di TV jadi doi agak stress kalau salah satu alat untuk mencapai kebahagiaannya tiba-tiba ilang gitu aja hahaha

Tapi setelah kita cari di sekitar meja ternyata emang ga ada. Akhirnya gue bilang ke suami gue,

“Yaudah besok sekalian aku bersihin kamarnya sama bibi. Siapa tau ketemu.”

Suami gue tetap mempertanyakan keanehan kenapa remotenya tiba-tiba bisa hilang.

Sudah hampir sebulan dari peristiwa hilangnya remote, remote itu belum juga kita temukan. Masih misteri, ga tahu gimana, ga tahu ke mana.

********

Beberapa hari yang lalu waktu gue lagi nyusuin Aina, gue sering sambil bernyanyi dan mengelus-elus rambutnya tiba-tiba bingung, karena anting di telinga kanan Aina hilang. Ini bukan pertama kalinya sebelah anting Aina (si bayi yang udah sembilan bulan ini) hilang dan seringnya abis itu ketemu lagi.

Dari Aina lahir tanggal 16 Februari, besoknya dia langsung ditindik dan dipakein anting biar gemay sebagai bayi perempuan. Dokterpun menyarankan Aina segera ditindik supaya pas udah besar Aina ga terlalu ngerasain sakit.

Setelah pulang ke rumah dari rumah sakit tempat Aina dilahirkan, peristiwa hilangnya anting Aina ini jadi semacam kegiatan rutin, apalagi setelah ia mulai bisa bergerak, ga dibedong lagi, tangannya udah bisa garuk-garuk, sampai sekarang dia udah mulai bisa manjat kasur ….. :”’D

Anehnya setiap anting Aina hilang, ga berapa lama kemudian pasti ketemu lagi. Padahal ya namanya juga anting, bentuknya bulat tipis berwarna kuning keemasan, ukurannya… ya anting bayilah namanya ga lebih gede dari kulit kuaci. Tapi setiap antingnya hilang, antingnya pasti ketemu lagi. Anting Aina yang sering hilang-ketemu-hilang lagi sering ditemukan di kasur, di lubang westafel kamar mandi, di atas bantal, di bawah selimut, di antara tumpukan mainan-mainannya, dll.

Yang terakhir, hilangnya antingnya Aina agak lama, sekitar satu minggu dan gue juga udah ga nyariin lagi, gue cuma mikir kapan punya waktu buat beli lagi. Tapi tiba-tiba di suatu sore, mba yang nemenin dan ngerawat Aina bilang kalau antingnya Aina ketemu di deket pintu depan rumah… busyettt ga paham juga kenapa bisa di situ. Apa Aina keluar masuk rumah sendiri apa gimana sampai-sampai antingnya jatuh di situ… gue juga ga ngerti. Tapi intinya sebelah anting si bayi ini, yang super kecil, dan sering kita lupakan untuk dicari berhari-hari, seringkali ketemu bahkan di tempat-tempat dan waktu-waktu yang ga diduga.

Sedangkan remote di kamar gue yang sangat dicintai oleh suami gue dan dipegang erat-erat kalau lagi nonton bola, tiba-tiba hilang dan ga pernah ditemukan lagi. Si remote udah tinggal kenangan. Sekarang kami terpaksa meminjam remote di kamar nyokap gue yang alhamdulillah karena sama jadi bisa dipakai karena nyokap gue belakangan lebih sering ngeyoutube daripada nonton TV hahaha

*******

Aneh rasanya, hal yang kadang keliatan kasat mata, berada di sekitar kita, waktu itu hilang dan dicari berhari-hari malah ga bisa dan ga berhasil ditemukan sama sekali. Remote itu udah ga pernah ada lagi, padahal udah dicari dengan tekun, sabar, dan rame-rame. Si remote ini contohnya.

Hal yang lebih aneh lagi ketika ada benda kecil, yang… yailah kalau udah hilang ya emang lebih baik diikhlaskan daripada dicari lagi karena susah banget ketemunya, justru selalu ketemu setiap hilang dan ketemunya pas banget lagi ga dicari. Iya, si anting bayi ini jadi gambarannya.

Dua-duanya nyata dalam hidup gue, gue mengalami dan menyadari itu semua.

Di umur gue yang sedang quarter life ini, gue menyadari banyak hal yang ingin gue cari dan temukan, ga tahu buat apa, mungkin memang itu adalah kebutuhan gue atau jangan-jangan cuma buat memenuhi rasa penasaran gue aja.

Tapi gue jadi mikir lagi setelah peristiwa hilangnya remote dan anting bayi ini, jangan-jangan apa yang gue cari selama ini ga pantas buat dicari apalagi buat ditemukan, karena hal itu ga hilang atau mungkin hal itu emang ga penting buat gue dapatkan.

Mungkin gue masih jauh dari perasaan ini.. karena ada yang lebih berat dari cuma tentang mencari dan menemukan, yaitu bersyukur dan ikhlas atas semua hal yang ada di sekeliling gue sekarang.

Ah, susah banget menganggap mimpi-mimpi yang gue punya seperti antingnya Aina…. :”’)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *