Assalamualaikum, selamat bulan April teman-teman. Selamat hari raya gajian buat kamu yang sedang merayakan, selamat hari raya ujian buat kamu yang sedang mengupayakan…. wkwkwk

Hari ini akhirnya balik ngeblog lagi. Mungkin ini juga sekalian menjawab beberapa pertanyaan yang bingung kenapa si Muthia yang jomblo banget ini akhirnya memutuskan bersama seorang laki-laki dan kemudian berkomitmen ke jenjang yang bisa disebut bunuh diri.

Setelah bertahun-tahun jomblo ga jelas. Dari mulai dibilang terlalu pemilih sampai dibilang jodoh gue mungkin belum lahir udah pernah gue rasain. Karena predikat terjomblo pernah gue sandang bertahun-tahun, orang banyak yang ga percaya kalau gue masih percaya sama yang namanya lembaga pernikahan, khususnya temen-temen yang deket sama gue bilang, kalau gue sampai tua ga akan nikah karena biasa sendiri dan emang udah kelamaan sendiri….. gue ga tau itu temen-temen gue pada ngedoain apa itu ramalan yang dilakukan dengan riset secara klinis dan akademis.

Yang jelas dalam bayangan gue, gue merasa wajar-wajar aja sebuah kejombloan itu gue alami dan gue ga merasa jomblo adalah sesuatu yang hina. Sedangkan orang-orang jaman sekarang, ga tau kenapa kalau ngeliat jomblo udah kaya ngeliat kaum dhuafa yang harus segera dibantu dan diselamatkan. Lah padahal ya jomblo kan pilihan ya….. *minta support dari kaum jomblo*

Tapi suatu waktu, ketemulah gue dengan temen gue yang namanya Yohan (oke ini gue tau banget kayanya namanya beberapa kali gue sebut di dalem blog, tapi percaya deh gue sama dia ga ada apa-apa, karena gue nunggu dia syahadat tapi ga jadi-jadi wkwkwk). Yohan adalah temen sekampus gue. Waktu itu kita abis makan sama temen-temen lainnya. Kebetulan gue, Yohan, dan Raynov waktu itu searah pulang bareng. Gue cerita selintas tentang kedekatan gue dengan seorang cowok yang baru berjalan beberapa hari. Mungkin ya sekitar satu bulan, sebut saja namanya Adit (nama samaran). Gue pun menjelaskan ke Yohan dan Raynov, gue ga tau kalau gimana jadinya sama si Adit ini, ya pokoknya kalau jodoh mungkin ga kemana… tiba-tiba Yohan nyaut dengan kalimat agak panjang, kaya nyeloteh sendiri,

“Ya lo sih mut. Cowok tuh takut sama lo. Ada yang gue tau suka sama lo, tapi mundur gara-gara lo-nya gitu sih.”, kata Yohan tiba-tiba dengan nada santai.

Karena gue bingung, langsung aja gue nyaut dengan nada yang juga ikutan bingung, “Maksud lo gimana, Han? Emang gue kaya hantu? Kenapa jadi takut?”

Yohan balik ngejelasin, “Ya pokoknya gitu deh Mut. Coba lo pikirin lagi. Cowok tuh takut sama cewek yang terlalu independen dan biasa ngelakuin semuanya sendiri. Makanya lo jangan terlalu nyeremin, jadinya lo kan terlalu pemilih. Jadi susah cowok yang suka sama lo.”

Dengan penjelasan Yohan yang gue ga paham, kemudian gue berasumsi-asumsi sendiri. Nyeremin? Hmm apa iya muka gue sekarang kaya digimon? Atau sifat gue yang mirip sama suster ngesot? Gue tambah bingung. Tapi tau persepektif tentang diri kita dari temen yang bukan perempuan, jadi membuka mata dan pikiran buat gue. Walaupun pada akhirnya asumsi gue tentang apa yang diomongin Yohan itu jadi merasuk ke gue dan bikin gue tambah pusing dan stuck ga tau harus gimana.

Tapi ada hal-hal yang meredam ketakutan gue. Gue pikir…. Apa iya semua laki-laki nyalinya kecil kalau emang pengen sama satu orang cewek yang bener-bener dia pengen? Bukannya cinta adalah tentang perjuangan? *CIEEEEE* Lagian, gimana mau jadi imam kalau seorang laki-laki aja udah takut dalam memperjuangkan calon makmumnya? *CIEEEEE LAGI* hahahaha

Setelah mendengar komentar Yohan tentang masa depan percintaan gue, selama setahun gue deket sama beberapa cowok tapi ga ada satupun yang jadian sama gue wkwkwkw mungkin iya, gue pemilih dan gue bikin hidup gue jadi lebih ribet *akhirnya gue mulai suudzan sama diri sendiri*

Tapi ya dasar si Muthia, abis overthinking dikit langsung lupa begitu bangun tidur. Semua perasaan-perasaan yang ga enak yang gue rasain, biasanya cuma gue pasrahin dalam doa aja. Gue selalu yakin hidup akan selalu baik-baik aja, kalau kita percaya Sang Pengasih selalu ada buat kita.

*****

Akhirnya sekitar bulan Mei, si neneng, Ires Amanda Putri bilang bakal ngenalin gue ke cowok. Orang Padang dan kerja di sebuah bank di Jakarta. Waktu itu karena gue udah pasrah dan lagi deket sama beberapa cowok juga (tapi deket aja, ga jadian sumpah), jadi yaudah gue mau-mau aja. Sampai akhirnya gue lupa kalau Ires mau ngenalin cowok ke gue, abis dia sibuk banget. Tiba-tiba juga waktu gue abis pulang malem mingguan sama si neneng ini, pas lagi macet-macetan di jalan, ada sebuah chat masuk dengan nama yang ga gue kenal.

Hai Muthia.
Ini Rifan, temennya Ires.

Karena lagi konsen nyetir dan ga kenal juga sama namanya, jadi gue cuekin aja sampe gue nyampe rumah. Kemudian karena biasa aja dan ga punya ekspektasi apa-apa, gue chat layaknya orang yang mau berteman. Karena dasarnya gue emang suka ngobrol sama orang, jadi yaudah gue ngobrol aja tanpa ada keinginan apapun pada akhirnya.

Berhari-hari gue chat sama Rifan, karena nyambung dan dia kayanya orangnya baik, jadi yaudah gue menganggap dia teman yang baik untuk berkenalan. Karena jadwal kerja dan teater yang amat sangat padat, beberapa kali Rifan ngajakin gue ketemuan tapi gue selalu ga bisa. Sampe pada suatu waktu gue menyempatkan diri buat ketemuan sama dia pagi-pagi sebelum jam gue latian teater di kemendikbud.

Beberapa cerita tentang pertemuan gue dan Rifan gue ceritain di rubrik “Terimakasih…., Karena…..” di website www.logikarasa.com

Setelah pertemuan yang ketiga akhirnya di tanggal 21 Juni, setelah tiga minggu kita kenalan, hari itu adalah kali keempat kita ketemu. Gue pergi sama dia ke Galeri Indonesia Kaya buat nonton lenong dari teater abnon. Ternyata itu pertama kalinya si Rifan nonton seni pertunjukan. Itu juga minggu pertama di bulan Ramadhan, jadi setelah kita nonton lenong, gue sama Rifan buka puasa bareng. Setelah sampai di depan rumah gue, posisinya masih di depan rumah, tiba-tiba Rifan menahan gue untuk keluar dari mobil.

“Gue mau ngomong sesuatu.”

Gue pikir dia mau nanya kalau tarawih di mesjid depan rumah gue berapa rakaat….. ternyata….

“Gue mau ngomong serius.”

Oke gue inget banget disini muka Rifan ga berubah sama sekali dari biasanya. Muka dia emang serius melulu…. Beda banget sama muka gue yang planga-plongo kaya orang gila wkwkwk

Dan selang beberapa detik dari kalimat dia yang terakhir, dia ngelanjutin kalimatnya dengan…… “Gue suka sama lo, lo mau ga jadi istri gue?”

Gue langsung….. HAAAAAAAAHHHHHHH!!!!! APOSE KOKONDAOOOOO????

Rifan balik ngelanjutin kalimatnya, “Kalau lo mau, gue mau serius ngejalanin hubunga ini. Udah ga mau main-main lagi. Setelah kenal sama lo, gue udah istikarah seminggu belakangan ini, gue juga udah ngobrol sama bokap nyokap gue, dan gue memutuskan buat bilang ini semua ke lo. Gue mau kalau bisa bulan puasa tahun depan gue udah punya istri.”

Muthia terdiam dan membisu…………….

LAH GIMANA INI? INI PERTANYAAN, PERNYATAAN, HIMBAUAN, AJAKAN, ATAU APA GUE GA PAHAM SAMA SEKALI!!!

Karena bingung dan kelabakan, gue panik dan meracau ga jelas.

“Eh lo yakin? Gue ga kaya cewek kebanyakan. Gue ga bisa masak, ga suka beres-beres, ga suka diem di rumah, dan semua hal yang cewek banget lakukan.”

Rifan senyum dan bilang, “Gue tau itu semua tapi gue juga tau lo orangnya mau belajar dan ga kaku kalau dikasih tau. Jadi sama lo, gue yakin kita bisa belajar sama-sama, berkembang sama-sama, ngelengkapin satu sama lain sama-sama.”

Tambah panik, karena ini orang tenang banget jawabnya, gue nanya lagi layaknya kebanyakan perempuan yang pengen diyakinkan, “Lah kenapa sama gue?”

Kemudian Rifan menjelaskan hal-hal yang dia tau tentang gue, sebatas perkenalan kami selama tiga minggu. Gue baik-baik menjelaskan ke Rifan kalau apa yang dia tau tentang gue selama tiga minggu, sama sekali belum ada apa-apanya, ada banyak banget kekurangan yang gue punya dan dia belum tau dan gue ga tau apa dia bisa terima atau engga.

Tapi lagi-lagi dia menegaskan, “In shaa Allah sama lo gue mau belajar, asal kita sama-sama. Tapi kalau lo butuh waktu buat jawab pertanyaan ini, terserah aja. Gue bakal nunggu sampai lo udah siap buat jawab semuanya. Kalau lo belum yakin, gue akan usaha buat bikin lo yakin.”

Lagi-lagi Rifan senyum setelah selesai ngomong kalimat itu. Sedangkan gue mau pingsan. Alasan pingsan ini antara lain adalah:
1. Karena gue ga tau mau jawab apa.
2. Karena gue ga kuat liat senyumnya, too cute *oke yang ini minta ditimpuk wkwkwk*

Guepun bilang sama dia, izinin gue mikir dulu. Gue mau jalanin aja dulu proses kenalan sambil gue doa dan ngenalin dia ke keluarga gue. Lagian gue juga belum kenal sama keluarganya. LAH GIMANA MAU JADI ISTRINYAHHHHH??? GILAXXX!!!!!

Sepanjang bulan Ramadhan tahun lalu, berkah Allah emang ga ada habis-habisnya. Perkenalan antara Rifan dan keluarga gue, juga sebaliknya terjadi sangat lancar tanpa hambatan sama sekali. Keluarga gue ga ada komentar negatif sedikitpun tentang Rifan, begitu juga keluarga Rifan tentang gue, seakan jadi konspirasi semesta bahwa kami sepertinya direstukan oleh alam.

Akhirnya setiap hari gue selalu berdoa, kadang dalam doa-doa panjang itu gue juga menyimpan ketakutan, apa benar Rifan benar-benar calon imam yang baik, yang dimana hidup dan mati gue setelah ijab kabul akan gue pasrahkan ketaatannya setelah kepada Allah dan Rasul, yaitu ke suami? Karena kewajiban utama istri yang solehah adalah taat kepada suaminya, tanpa terkecuali.

Suara hati gue sebagai manusia yang menduga-duga, tentunya masih mikir apa iya harus secepat ini memilih imam dan menikah? Apa bener dia orangnya? Kita baru kenal tiga minggu, apa iya? Tambah banyak pertanyaan ragu yang gue lontarkan ketika berdoa, jadi semakin besar juga keyakinan gue untuk segera melakukan ibadah dengan laki-laki yang baik-baik yang udah berani minta gue buat jadi teman hidupnya.

Walaupun cara nanyanya Rifan terlalu tiba-tiba, to the point dan ga ada romantis-romantisnya. Tapi ga tau kenapa, malam minggu di Ramadhan minggu pertama saat itu, jadi malam yang selalu gue inget di setiap detiknya. Seakan waktu berjalan melambat dan membuat gue berhasil merekam semuanya, makanya setiap kalimat Rifan masih ngebekas di ingatan gue dan bisa gue tulisin di postingan blog ini sekarang.

*****

Sampailah pada hari yang fitri, lebaran tahun lalu. Hari kedua lebaran, gue diajak sama Rifan untuk datang ke rumahnya untuk pertama kalinya dalam rangka silaturahmi. Tiba-tiba bokapnya Rifan nanya disela-sela kita ngobrol,

“Jadi kapan ayah bisa ke rumah Muthia buat nanya kapan tanggal baiknya?”

Gue langsung panik dan diam seribu bahasa sambil senyum-senyum bingung aja ke bokap nyokapnya.
Kemudian nyokapnya Rifan berusaha mencairkan suasana dengan mengalihkan pembicaraan tapi beberapa kali bokapnya Rifan balik lagi ke topik itu.

Ini dalam hati gue, si Rifan bilang apa sih ke bokapnya….. kenapa bokapnya semangat banget tentang tahap berikutnya dari sekedar pacaran-pacaran unyu.

Selama tiga minggu Rifan nanya ke gue mau jadi istrinya atau engga, gue doa tiap hari minta petunjuk supaya Sang Pengasih ngebantu gue untuk milih jawaban terbaik yang harus gue sampaikan ke Rifan. Setelah gue pulang dari rumah Rifan dianter sama dia, begitu sampai di mobil gue yang resah karena bokapnya Rifan udah nanyain terus masalah “Kapan bisa ke rumah Muthia ketemu sama mamanya?”, gue langsung bilang ke Rifan,

“Ini gimana? Kenapa ayah nanya itu terus tadi?”

Dengan tenang Rifan langsung bilang, “Lah itu kan tinggal nunggu jawaban kamu kan? Pertanyaan aku mah masih tetep sama sampe kapanpun buat kamu.”

Akhirnya sepanjang jalan dari rumah Rifan ke rumah gue, kami ngomongin apa yang kami harapkan dari sebuah lembaga perkawinan. Apa yang jadi ekspektasi kami masing-masing sebagai calon suami dan calon istri. Apakah kami berdua sudah benar-benar yakin dan sanggup. Karena tidak ada ibadah yang mudah saja dilakukan tanpa ujian, apakah kami sudah kuat untuk melalui semuanya. Dan yang paling penting kami sama-sama menimbang, apa baik dan buruknya jika kami hidup berdua, juga apa baik dan buruknya jika kami tidak hidup berdua.

Sampai di rumah gue, gue belum juga ngasih jawaban ke Rifan. Kami masih saling berbincang, sama-sama saling meyakinkan dan menguatkan.

Setelah gue pikir ga ada lagi yang bikin gue ragu, akhirnya gue memutuskan,
“Bismillahirahmanirrahim. Kekurangan aku banyak banget dan semoga kamu mau bimbing aku. In shaa Allah, jawaban aku setelah tiga minggu istikarah selama bulan Ramadhan, aku yakin aku mau berdiri satu saf di belakang kamu.”

Rifan langsung senyum sambil mamerin giginya dan gatau kenapa gue malah terharu norak dan menitikan air mata sambil ikut senyum juga. Sejak hari itu, gue yakin semua akan berubah.

Niat ibadah ini, pasti akan diiringi dengan ujian dan kebahagiaan.

Setelah gue menjawab ke Rifan di sore hari di lebaran hari kedua, malamnya gue langsung bilang ke nyokap. Dengan perasaan deg-degan, gue pun nyampein ke nyokap gue keinginan gue untuk menikah dengan laki-laki baik ini.
Reaksi nyokap gue di malam itu dihujani dengan banyak pertanyaan.

“Lah beneran? Jadinya sama Rifan? Kamu udah yakin? Kan kamu baru kenalnya? Kemarin-kemarin juga masih kenal sama cowok-cowok lain juga kan? Ini beneran udah mau nikah? Nikah tuh ga gampang loh. Ada banyak hal yang harus kamu siapin secara lahir dan batin. Kenapa cepet banget sih? Emang kamu beneran udah suka? Udah ga ada lagi cowok yang mau kamu kenal selain dia? Kamu ga mau S2 dulu? Kan kamu baru mulai bisnis? Emang Rifannya udah kenal kamu? Udah bisa nerima kamu? Kamu kan keras kepala? Dia mau punya istri kaya kamu?”

Gue ga paham kenapa nyokap gue di malam itu bener-bener kaget sampe nanya dengan pertanyaan-pertanyaan dari yang masuk akal sampe nanya ke hal-hal yang irrasional. Dan kayanya nyokap gue ga yakin kalau anak bungsunya mau nikah, karena selama ini gue keliatan cuek-cuek aja. Gue emang dari dulu ga pernah ngebahas tentang nikah, kaya keliatan ga punya visi mau nikah di waktu yang dekat. Tapi semua pertanyaan nyokap yang segambreng itu (walaupun ga cuma sekali beliau nanyanya ke gue, tapi berkali-berkali selama lebih dari satu bulan setiap gue ngomongin Rifan), alhamdulillah selalu bisa gue jawab dengan tegas, bahwa in shaa Allah keputusan gue tentang dipilih dan memilih Rifan adalah salah satu hal yang paling yakin yang gue putuskan untuk hidup gue kedepannya.

Ga lama setelah itu, Rifanpun ngomong berdua sama nyokap gue untuk minta gue jadi istrinya.

Berikutnya pertemuan antara keluarga dan keluarga Rifan pun terjadi. Gue saat itu merasa sangat……. dewasa. Abis ngomongin nikahan aja udah hal yang serius dan ini yang diomongin adalah nikahan gue sendiri….. :”’)

***

Sampai di hari Sabtu, tanggal 27 Februari 2016, dimana selama dua minggu sebelumnya gue sakit dan susah tidur, datanglah hari lamaran atau dalam Islam disebut sebagai Khitbah. Keluarga Rifan datang ke rumah gue dengan disambut oleh keluarga besar gue. Alhamdulillah acara berjalan dengan lancar. Setelah acara selesai, sebelum Rifan pulang, dia senyum dengan muka girang dan bilang,

“Makasih banyak ya.”

Gue ga tau kenapa dia bilang makasih. Padahal acara itu untuk kita berdua, untuk keluarga besar dan kerabat kita berdua. Tapi dari kalimat terima kasih Rifan di hari itu, gue tambah yakin, kalau memutuskan akan menjadi makmumnya Rifan in shaa Allah adalah keputusan yang baik dan benar, yang in shaa Allah diridhoi Allah SWT.

Putus dengan kejombloan yang lebih banyak mendatangkan kekhawatiran selama ini dan akhirnya memutuskan Rifan sebagai satu-satunya laki-laki yang akan gue genggam tangannya kemanapun gue melangkah, mungkin adalah sebuah keputusan yang berbuah kebahagiaan tapi juga mendatangkan “deg-degan” yang kalah besarnya dalam hidup gue. Tapi semoga moment “putus” kali ini adalah peristiwa “putus” paling baik buat hidup gue dan hidup Rifan juga seterusnya. Aamiin ya Rabb.

Cerita berikutnya…. tentang persiapan hari besar akan gue lanjutkan di postingan berikutnya hehehe

Tapi ga lupa juga dalam postingan kali ini, gue sekaligus memohon doa dari teman-teman, semua pembaca blog, supaya gue dan Rifan selalu dikuatkan dalam istiqomah menuju ibadah untuk menyempurnakan separuh agama, ya teman-teman sekalian.

Gue pun ikut berdoa untuk semua teman-teman yang belum putus dengan kejombloan, semoga segera putus dan didekatkan dengan jodoh terbaiknya ya. Aamiin.

Sampai jumpa di postingan blog berikutnya teman-teman. I love you :*

One Response to Putus

[top]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *