HAIIIIIIIII!!!! Setelah sibuk hamil akhirnya di tanggal 16 Februari 2017, tiba-tiba sebuah peristiwa besar terjadi dalam hidup gue. Gue….. melahirkan. Iya brojol literally… :”’)

Jadi ceritanya selama gue hamil dan periksa ke dokter kandungan, dokter gue selalu bilang kalau HPL atau Hari Perkiraan Lahir anak gue nanti bakal jatuh di kisaran tanggal 20-25 Februari 2017. Ga kebayang kalau gue seneng banget sama apa yang dokter bilang selama sembilan bulan belakangan. Gimana ga seneng, berarti kemungkinan terbesar bahwa gue dan anak gue akan berzodiak sama wkwkwk dan yang lebih menyenangkan lagi adalah bisa jadi kalau gue dan anak gue akan punya tanggal lahir yang sama. Gue bahagia.

Tapi ternyata khayalan ga penting gue itu dipatahkan minggu lalu. Seperti yang udah gue sampein di postingan blog “Hamil”, selama perut gue segede gerobak lontong sayur gue selalu memperlakukan diri gue seperti biasa dengan kegiatan-kegiatan yang biasa gue lakukan.

Rabu, 15 Februari 2017

Hari Pilkada DKI kemarin gue termasuk yang semangat nyoblos dalam rangka pesta demokrasi. Gue bangun dengan semangat datang ke TPS dan siangnya gue berencana ke rumah kakak gue karena keluarga gue KTPnya masih di sana semua jadi nyoblos di sana. Akhirnya setelah nyoblos di depan rumah, gue jalan kaki sendiri dari rumah ke taman honda sekalian kalau kuat pengennya nyampe rumah kakak gue juga jalan kaki. Rifan waktu itu lagi nyoblos di rumahnya di Rawamangun, jadi karena cuma gue sendiri yang nyoblos di depan rumah, makanya gue juga sendirian nyusul keluarga gue yang ngumpul di rumah kakak gue, Gue berinisiatif buat jalan kaki karena ngikutin saran dokter dan banyak orang buat sering jalan, katanya supaya bayi di dalam perut gue cepet turunnya.

Sampe di taman honda menuju rumah kakak gue di Tebet Timur, gue akhirnya memberhentikan bajaj karena udah ga kuat jalan lagi. Barbie lelah dan memutuskan naik bajaj ke rumah kakak gue wkwkwk

Akhirnya sampe rumah kakak gue, gue mager-mageran dan main sama keponakan-keponakan gue. Ga lama setelah itu gue makan siang di luar bareng kakak, nyokap, dan keponakan gue. Kemudian pulang dan sempet tidur sekitar satu jam sebelum akhirnya gue harus ngerjain beberapa hal terkait Film Live Scoring: Sebelum Tidur di dreamealk sore sampe malem. Iya, gue masih biasa aja ngerjain semua-semuanya.

Pulang jam sembilan malem nyampe rumah, abis itu gue sempet nonton berita-berita politik dan ngobrol sama Rifan sebelum akhirnya tidur seperti malam-malam biasanya.

Kamis, 16 februari 2017

Sekitar jam satu pagi gue kebangun karena perut gue mules banget kaya mau poop. Berkali-kali bolak-balik ke kamar mandi, gue langsung mengutuk diri gue sendiri yang siangnya makan ayam pake sambel pedes banget. Gue langsung nyesel di malem itu dan gue baru bisa tidur sampe setelah sholat subuh sampe jam 9 pagi.

Hari itu emang jadwal gue cek ke dokter buat control. Tapi sama seperti minggu lalu, hari itu dokter yang selama sembilan bulan ini jadi dokter gue karena beliau harus umroh. Dengan perut yang ga karuan mules-mules entah kenapa gue feeling ini kayanya bakal keluar wkwkwk gue yang ditemenin nyokap dari rumah buat control ke dokter pengganti, belum bawa baju ataupun koper buat siap-siap hari ini. Kita cuma expect ini kaya control biasa persis di minggu-minggu sebelumnya.

Sampe akhirnya ketemu dokter, Rifan pun dateng dari kantor sekalian jam makan siang. Dokterpun menanyakan ke gue keadaan gue, apakah gue udah kontraksi atau belum, gimana kondisi badan gue dll. Seperti biasa dokter melakukan USG dan dokter meyakinkan kalau minggu ini bisa aja bayinya udah keluar. Tapi dokter bilang ke gue muka gue rada berubah, dia bilang gue harus cek CTG dan nanti dokter juga bakal melakukan pengecekan dalam (nah ini nih… sakit dah mayan).

Setelah dari ruangan dokter buat control, gue pindah ke ruangan CTG buat ngecek kontraksi dan detak jantung bayi di dalam perut gue. Setelah cek CTG selesai, dokterpun melakukan pengecekan dalam, tiba-tiba si dokter pengganti ini bilang, “Waduh ini mah jangan pulang lagi ya, ini udah bukaan lima, jadi langsung di sini aja, kita tunggu di rumah sakit.”

Sedikit panik bercampur kebingungan karena beda dengan ibu-ibu hamil yang mau melahirkan lainnya, biasanya orang kalau udah mau melahirkan ketubannya pecah atau flek darah yang keluar, tapi gue ga mengalami keduanya. Literally cuma mules-mules doang.

Akhirnya dokter pun nyuruh gue buat pindah ke kamar persalinan, semua suster langsung sibuk menyiapkan alat-alat yang gue juga ga paham itu apa aja karena banyak banget gunting yang disediain di atas meja. Terus gue langsung disuruh ganti baju. Abis ganti baju, Rifan yang langsung ngasih info ke nyokap gue yang lagi sholat di musholla langsung nyamperin gue di ruang persalinan. Ngeliat nyokap gue masuk ke ruang persalinan, sambil membetulkan baju persalinan, gue tiba-tiba nangis dan bilang ke nyokap gue,

“Ma, muthia takut.”

Itu pertama kalinya gue merasa gue sangat mengeluh dan ketakutan ngadu ke nyokap gue. Keliatan dari raut muka nyokap gue, beliau kaget gue yang selama ini ga pernah ekspresif kalau lagi punya perasaan yang ga enak tiba-tiba siang itu gue nangis sejadi-jadinya, bilang ketakutan dengan tubuh bergetar.

Iya, di detik itu gue sangat ketakutan. Sebelumnya gue yang emang sering cari tahu tentang persalinan, banyak menemukan cerita baik yang bahagia maupun ga bahagia tentang prosesnya. Ga tau juga sebenernya apa yang gue takutkan waktu itu, tapi yang jelas gue bener-bener ketakutan. Malam itu gue mikir gue bakal bertaruh bukan untuk menang atau kalah, tapi untuk kehidupan dan mungkin kematian…..

Jam setengah dua siang gue yang udah dinyatakan bukaan lima menunggu tiap bukaan dengan kontraksi yang luar biasa hebat sakitnya. Gue pernah baca dan denger cerita beberapa orang kalau mau melahirkan tuh sakitnya bukan main, kaya sakit lagi menstruasi tapi berjuta-juta kali lipat lebih sakit, kaya sakit nahan poop tapi lo harus tahan ga boleh ngeden apalagi berusaha ngeluarin poopnya. Jadi serba salah gitulah pokoknya.

Jarak antara sakit kontraksi rata-rata per-40 detik sekali. Waktu itu rasanya jarum jam bergerak lambat. Banyak yang nanya ke gue juga kemarin gimana melahirkan…. gue ga bisa nyembunyiin buat bilang ga sakit, literally gue selalu bilang kalau sakit kontraksi itu….. “SAKIT. BANGET.”

Buat perempuan yang mau melahirkan normal… ya nanti juga ngerasain :))

Setiap kontraksi hal yang paling gue sadari adalah semua rasa sakit ini harus gue tanggung sendiri, sedikitpun sakitnya ga bisa gue bagi ke siapa-siapa. Gue yang ngerasain dan harus gue juga yang ngatur emosi gue saat itu. Hal yang paling berat adalah emang nahan sakitnya. Karena pas kontraksi tuh rasanya pengen banget ngeden, tapi itu yang harus ditahan buat ga dilakukan. Gue ga boleh ngeden sama sekali, karena kalau ngeden kata susternya dinding rahim gue bakal tebel dan nanti waktunya si bayi harus keluar malah prosesnya jadi susah.

Proses kontraksi adalah melawan diri sendiri. Rasa sakit yang harus ditata jadi perasaan tenang selalu bikin frustasi berkali-kali. Apapun yang terjadi saat itu rasanya salah aja gitu. Rifan yang nemenin gue terus selama kontraksi sering nyemangatin gue tapi tetep aja waktu itu rasanya semua yang Rifan lakuin salah pokoknya wkwkwk gue beberapa kali minta Rifan yang nyemangatin gue buat diem aja karena gue mau konsentrasi nahan sakit. Rasa takut yang muncul di awal digantikan dengan perasaan sakit yang susah banget ditahan. Sakit banget sebanget-bangetnya. Nyokap gue dan ibu mertua gue juga sempet nemenin di kamar persalinan sambil gosok-gosok punggung gue sambil gue nahan sakit. Momen yang ga bakal gue lupain, sakitnya bukan main.

Dokter dan suster waktu itu memperkirakan kalau setiap bukaan itu berdurasi satu jam. Jadi karena gue udah bukaan lima menuju ke bukaan sepuluh, berarti dari jam setengah dua gue idealnya nunggu sampe jam setengah tujuh malem buat akhirnya sampe ke waktu melahirkan. Nah pas udah jam setengah tujuh malem, ternyata pas dicek gue baru pembukaan tujuh. Akhirnya dokter nyuruh gue buat induksi. Setelah induksi…. astaghfirullah, itu sakitnya malah tambah parah, kaya gue ga ada jeda buat nahannya, setiap detiknya kerasa sakit. Konsentrasi gue tambah ilang dan ga lagi sefokus dari siang ke sore, tambah lama gue jadi tambah ga sabar karena sakitnya terus-menerus nambah. Gue udah gatau lagi mesti gimana itu yang namanya sakit, sakit banget. Gue mulai berbicara dengan nada tinggi, ga karuan, ga tenang, ga mau makan atau minum sama sekali. Gue cuma mau… DIBOLEHIN NGEDEN! :””D

Rifan berkali-kali ngingetin gue buat fokus nahan jangan ngeden dan ngelawan rsa sakit. It helps me a alot, tapi sakitnya tetep aja ga ilang-ilang.

Akhirnya sampe jam delapan malem, suster ngecekin pembukaan gue dan dia bilang sebentar lagi, sedikit lagi. Tambah dibilang sebentar lagi dan sedikit lagi, sakitnya tambah menjadi-jadi. Gue juga jauh tambah ga sabaran. POKOKNYA GUE PENGEN NGEDEN!!! Berkali-kali gue bilang gitu ke suster. Dan susternya bilang ke gue, “Jangan ngeden dulu mba, sabar ya sabar. Tarik nafas panjang, keluarkan lewat mulut…”

Dalem hati gue…. SUSTER PLIS YA INI GABISA LAGI UDAH PENGEN NGEDEN BANGET GA KUAT SAKIT PERUT!!!

Beberapa suster ngingetin gue secara bergantian, “Mba sabar sedikit lagi, itu dedeknya lagi nyari jalan keluar. Mba harus sabar. Tarik nafas panjang, keluarkan kewat mulut.”

Pengen banget gue memaki-maki si suster karena sakitnya udah ga bisa ditahan lagi, gue bener-bener pengen ngeden setiap detik sakit itu menyerang. Sampe akhirnya jam delapan, suster bilang gue udah siap buat melahirkan tapi nunggu dokternya ganti baju dulu buat masuk ke ruang persalinan.

ASTAGHFIRULLAH ITU DOKTER SUPER LAMA RASANYA!! GUE GATAU DIA GANTI WARDROBE APA TAPI YANG JELAS LAMA BANGET SAMPE GUE MARAH BERKALI-KALI KE SUSTER…. MANA SIH DOKTERNYA!!!!!!

Beberapa menit setelah gue marah-marah melulu ke susternya, si dokter pengganti dokter gue yang lagi umrah pun datang. Dia meriksa pembukaan lagi dan menyatakan gue udah mulai bisa ngeden. AKHIRNYA MOMEN YANG GUE TUNGGU-TUNGGU DATANG JUGA! GUE GA PERNAH TAU DALAM HIDUP GUE ADA MOMEN DI MANA KEGIATAN NGEDEN ADALAH HAL YANG SANGAT BERHARGA BUAT BISA GUE LAKUKAN SECARA MERDEKA :”’)

Setiap kontraksi, sakit yang bertambah-tambah boleh gue salurkan lewat ngeden, ngeden sekuat-kuatnya, kuat banget sampe nahan napas. Gue ngeden yang kuat banget sampe sekitar lima kali. Nah buat ngeden yang keempat, ternyata denyut jantung bayi di dalem perut gue bertambah lemah, dokter bilang ke Rifan, “Pak ini kita harus cepet. Kita vacuum ya.”

Rifan yang kayanya kebingungan cuma ngangguk-ngangguk aja sambil nemenin di samping gue. He’s my best supporter. Akhirnya ngeden yang kelima, gue ngerasa ada yang keluar dari bawah gue, rasanya cepet banget dan ngalir gitu tapi muatannya gede banget keluar aja gitu dari bawah dan seketika perut gue yang buncit jadi kempes bergelambir.

Gue liat banget sosok makhluk kecil dengan warna kulit yang hampir kehijauan dan ga lama setelah itu berubah jadi pink langsung ditepok dan dia…. nangis :”’)

Gue yang masih kecapean langsung gemeteran nahan bahagia karena akhirnya anak gue lahir juga. Dia nangis-nangis kecil. Rifan yang tadinya ada di sebelah gue langsung nyamperin si bayi dan berkali-kali bilang, “Alhamdulillah ya Allah.”

Gue masih capek… Rifan pun nyamperin gue lagi, “Kamu hebat banget. Kamu hebat banget. Alhamdulillah.” Suara Rifan bergetar, gue yakin dia yang tegang juga ngerasain lega yang amat sangat pas liat bayi kita keluar dari perut gue.

Setelah bayi dibersihkan dan dicek semuanya sama dokter, Rifan melantunkan adzan dan komat di telinga anak kita. Gue masih kecapean dan cuma bisa diem doang. gue ngerekam semua peristiwa tanpa kata dan ekspresi. Gue cuma tahu gue lega dan sangat bahagia.

Ga lama setelah proses melahirkan, dokter gue melakukan penjaitan di bagian tubuh tempat bayi gue keluar. Prosesnya sekitar 15 menitan, gue udah ga bisa ngerasain sakit apa-apa lagi. Semua kerasa kebas dan yaudahlah. Selama proses jait-menjait yang dilakukan sama dokter, gue cuma ngeliatin bayi gue dari jauh yang lagi dicek-cek sama dokter sambil melafalkan Alhamdulillah berkali-kali.

Setiap alhamdulillah, kalimat berikutnya selalu gue lengkapin dengan “Akhirnya jadi ibu… Akhirnya kita ketemu…” Begitu seterusnya. Ga lama setelah gue udah selesai dijait, bayi merah mungil yang abis dibersihin itu digendong suster ke pangkuan gue dan akhirnya gue…

nangis…..

Perasaan haru melonjak dari dalam hati gue, ga ada kata-kata yang bisa mendeskripsikan betapa terharunya gue hari itu, betapa bahagianya gue detik itu, betapa bersyukurnya gue saat itu. Semua lelah terasa terbayar, sakit yang gue tahan-tahan, perjuangan hamil sembilan bulan dengan suka duka terasa jadi baik-baik aja. Gue punya anak, gue sebagai seorang perempuan udah resmi jadi ibu :”’)

Ga lama setelah itu, gue minta Rifan buat manggilin nyokap gue masuk ke dalam ruangan. Pas nyokap gue dateng, gue langsung nangis sejadi-jadinya. gue pegang tangan nyokap gue, gue minta maaf sama beliau. Gue adalah anak bungsu dan perempuan satu-satunya di keluarga yang terkenal keras kepala dan sering ngelawan nyokap gue. Gue dan nyokap gue sering berantem karena beda pendapat dan endingnya beliau selalu tetap sayang sama gue. Setelah gue minta maaf, nyokap gue cuma senyum dan bilang… “Selamat ya mut.” Kemudian gue nangis lagi :”’)

Melahirkan kemaren bikin gue sadar, bahkan jauh sebelum gue ketemu sama si anak baik yang sekarang lagi bobo di sebelah gue ini, ada fitrah seorang ibu yang udah sering dibahas orang-orang, tentang mencintai tanpa balas. Gue sedang mengalami siklus itu, siklus sadar bahwa ada cinta yang sangat tulus, cinta dengan pengorbanan sejadi-jadinya, cinta yang ga minta apa-apa asal anaknya selamat dan bahagia, cinta yang merelakan sakit yang hanya ditanggung buat diri sendiri, cinta yang paling tinggi derajatnya… cinta orang tua ke anaknya.

Gue pribadi bersyukur banget punya orang tua dan keluarga yang menemani dan mendoakan gue selama proses hamil dan melahirkan.

Gue juga bersyukur banget punya sahabat yang ikut berdzikir dan mendoakan gue di detik-detik melahirkan walaupun ga ada di deket gue.

Hal yang paling membahagiakan adalah rasa syukur yang amat sangat karena gue punya Rifan, suami yang baik, yang kayanya dia lebih lemes daripada gue setelah melahirkan, lebih deg-degan daripada gue sepanjang persalinan, lebih panik waktu ngeliat banyak darah (FYI Rifan takut darah, tapi tumben kemaren strong banget wkwkwk), dan laki-laki yang menjamin gue selalu dalam keadaan baik-baik aja dengan ngelindungin dan ngejagain gue tanpa syarat. Makasih banyak ayah, sekarang udah resmi ya bisa dipanggil ayah 🙂

Juga…. buat Aina Sofia Rifanra, jiwa kecil, si anak baiknya ibu, si cantiknya ibu, si anak bayi yang susah banget dibangunin buat minum susu… kalau suatu saat nanti kamu bisa baca blog ini, ibu ga minta kamu berterima kasih ke ibu kaya ibu berterima kasih ke nenek. Ibu cuma pengen Aina tahu, kalau suatu waktu Aina akan jadi ibu, Aina harus jadi ibu terbaik buat jiwa yang juga akan jadi anak Aina nanti. Dan ibu mau terima kasih sama Aina karena selama kamu di dalam perut sampai proses melahirkan kemarin… Aina udah mau berjuang bareng sama ibu. Ada miliaran langkah di depan kita nanti, kita berdua akan terus diuji sebagai ibu dan anak. Tapi semoga kita bisa selalu sama-sama dan ga nyerah gitu aja. Terima kasih udah memilih rahim ibu sebagai tempat kamu meminta ridho dan pertolongan Allah kelak. Percayalah, sebaliknya, ke Aina jugalah ibu dan ayah nantinya akan meminta syafaat untuk masuk ke surganya Allah. Sampai kapanpun kita akan saling membutuhkan, jadi hal terbaik yang bisa kita lakukan adalah kita harus selalu saling sayang. Sehat dan bahagia selalu ya anak baiknya ibu ayah. We love you, Aina.

Okay sekian cerita pengalaman melahirkan gue kemarin. Pesan gue buat semua perempuan….. YUK HAMIL DAN MELAHIRKAN, MUDAH-MUDAHAN SEMUA IBU DI DUNIA INI SELALU KUAT DAN BAHAGIA.

Pesan gue buat semua laki-laki… percayalah kalian ga akan kuat kalau harus ditakdirkan hamil dan melahirkan, perempuan ditakdirkan demikian karena secara rahman dan rahim kami memang kaum terpilih untuk melaksanakan tugas mulia itu. Jadi kalau kalian udah punya perempuan yang harus kalian jaga dunia akhirat, apapun kekurangan dan kelebihannya, tolong jangan disia-siakan. Percayalah perempuan baik akan menjadi perhiasan sempurna ketika dimiliki oleh laki-laki terbaik yang memang pantas mendapatkannya. Ahayyyyy *kalimat ini terdengar feminis tapi bodo amat wkwkwk*

Nanti gue cerita-cerita lagi yah tentang pasca melahirkan, sekarang mau nyusuin si Aina dulu wkwkwk thank you pisan guys… mohon doa juga mudah-mudahan recovery gue cepet dan Aina sehat-sehat terus yah hehehehe mmmuuuaaahhh see you di postingan berikutnya 🙂

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *