Hai teman-teman semua. Apa kabar?

Ini udah lama banget ya gue ga ngeblog karena sibuk… hamil wkwkwk iya hamil jadi salah satu kesibukan karena lumayan sangat mempengaruhi kehidupan gue sehari-hari. Hal yang orang ga tau gimana sebenernya yang gue rasain. Semua emang harus terlihat normal dan natural biar guenya sendiri ga panik, karena kalau gue panik nanti orang-orang di sekitar ikutan panik juga. Apalagi menurut penelitian, emosi sang ibu yang lagi hamil itu sangat mempengaruhi si bayi yang ada di dalam perut. Jadi ya…… nah ini yang mau gue ceritain tentang pengalaman gue tentang kehamilan pertama gue.

Setelah menikah di bulan Mei 2016, di bulan Juni 2016 pas Bulan Ramadhan gue tiba-tiba ngerasa terjadi perubahan dalam badan gue. Ada yang aneh yang gue rasain. Iya, gue ngerasa jadi lebih cepet capek, gampang pusing, mual melulu, dan… pokoknya jadi ga enak aja rasanya. Tapi gue pikir mungkin gue demam-demam biasa karena kecapean. Tapi di tanggal yang harusnya gue dapet, gue belum dapet juga. Kemudian gue mulai curiga… MAK, JANGAN-JANGAN AKIKA TENGAH BERBADAN DUA… hahaha

Abis itu dengan sok taunya gue dateng ke apotek buat beli alat test kehamilan, mulai dari yang biasa aja sampe yang paling bagus. Gue beli sekitar lima testpack. Dan setelah gue coba… iya, hasilnya gue dapet dua garis di semua testpack. Setelah yang kelima… gue duduk di toilet, nangis terharu sekaligus canggung. Ya Allah, barbie akan jadi ibu… :”’)

Malemnya karena gue kerja dulu di dreamealk cafe terus pulang gue langsung sholat tarawih dan ngaji gue jadi ngantuk dan tidur tanpa sebelumnya ngasih tau suami gue. Karena ngantuk banget gue jadi lupa kalau gue lagi hamil dan ga ngasih tau siapa-siapa wkwkwk

Pas bangun dan langsung sahur, gue inget hasil apa yang gue dapetin dari testpack. Abis itu gue kasih tau Rifan kalau gue hamil. Muka doi kegirangan setengah mati, Rifan langsung nelfon ayah ibu buat ngasih tau dan gue pun dalam telfon minta doa supaya semua lancar-lancar aja. Abis adzan subuh, gue juga langsung ngasih tau nyokap gue dan nyokap gue mukanya datar ga banyak ekspresi… cuma bilang “alhamdulillah” dan meluk gue. Terus gue bingung. Kayanya nyokap gue shock soalnya gue cepet banget tiba-tiba hamil. Dia pasti ga nyangka, anak bungsunya ini tiba-tiba hamil aja gitu wkwkwk

Di hari itu juga siangnya gue ketemu Nana dan malamnya ketemu Ires buat ngasih tau langsung kabar gembira ini. Iya, gue ngerasa harus ngasih tau secara langsung sesuatu yang sifatnya pribadi dan penting sama mereka berdua. Nana langsung nangis haru begitu gue kasih tau, Ires juga matanya berbinar-binar girang gue pas gue kasih tau. Alhamdulillah, gue seneng banget kalau gue seneng, orang-orang terdekat gue juga ngerasain seneng yang sama.

Ga lama setelah gue tau dari testpack hasil yang menyakan gue positif hamil, gue langsung cek ke dokter. Ini pertama kali gue diperiksa dan sakit juga diperiksanya. Yaudah gue gamau cerita detailnya tapi yang pasti detik itu juga gue mikir….. “Okay, kalau emang perjuangan jadi ibu dimulai dengan seperih ini, gue harus siap menghadapi apa aja yang ada di depan gue. Gue harus kuat dan gue yakin akan jadi kuat, buat si anak baik yang ada di dalam perut. Tidak terkecuali, gue tau kalau gue adalah harapan pertama buat si jiwa yang baru akan merasakan hidup. Gue harus ngasih yang terbaik buat dia.

Hamil pertama yang super clueless bikin gue emang rada susah buat ngapa-ngapain. Bayangin aja setiap harinya, ga peduli waktu pagi-siang-sore-malem gue harus ngerasain mual-mual yang karuan, ditambah lemes dan ngantuk sepanjang hari, juga mood yang bener-bener berantakan. Karena emang katanya hormon ibu hamil itu muter-muter ga jelas jadi gue bener-bener harus control diri gue sendiri. Ada beberapa pekerjaan dan kegiatan yang terpaksa gue abaikan demi menjaga kondisi fisik gue, karena di awal-awal kehamilan gue sempet mengalami flek yang membuat dinding rahim gue belum cukup kuat untuk si calon bayi yang ukurannya masih super kecil.

Setiap hari gue bener-bener ngerasain lemes dan ga enaknya mual, gue ngerasa banyak perubahan terjadi dalam badan gue yang ga bisa gue jelasin. Gue ngerasa ga kaya dulu, ga senormal dulu. Orang-orang terdekat gue juga kadang kalau gue terangin juga ga ngerti, ga jarang dengan mood yang kacau gue jadi susah berkomunikasi normal sama orang-orang terdekat gue, jadi ya bawaannya emosi aja pengen marah-marah, pengen nangis, ga karuan pokoknya. Kalau gue ngerasa kaya lagi sendirian gitu, gue selalu megang perut sambil merem dan ngomong sendiri, “Kuatin ibu yah, ibu mau jagain kamu terus, kita sama-sama ngejaga ya.”

Momen hamil emang engagement yang luar biasa magical buat gue dan si jabang bayi. Gue sering kaya ngomong sendiri, ga jarang gue curhat juga sama dia, kaya sahabat kadang dia cuma diem aja ngedengerin tapi ga jarang juga dia ngerespon dengan memukul-mukul dinding perut gue pelan-pelan seakan ngasih tau, “You’ll be okay, Bu!”

Banyak yang nanya ke gue, gue ngidam apa… dan gue jawab gue ga ngidam apa-apa. Iya, gue mau hamil dengan proses yang sangat natural dan apa adanya. Gue ngerti kalau hamil adalah momen di mana si ibu bisa dapet banyak privilage dari banyak orang di sekitarnya termasuk masalah ngidam. Tapi gue memperlakukan diri gue normal. Gue masih nyetir sendiri, baca buku, dengerin musik, dateng ke konser yang harus berdiri lebih dari satu jam, ngurus ini-itu, tetap mencoba berkarya, dan menjalani semuanya dengan normal. Kecuali ada sinyal di badan gue yang bilang kalau gue ga kuat, gue pasti ga ngelawan. Tapi as long as hal-hal apapun masih memungkinkan gue lakuin dan tentunya ga berbahaya buat si janin, gue biasa aja.

Termasuk masalah ngidam, ya kalau mau dingidam-ngidamin ada aja sih gue maunya, tapi gue ga mau membiasakan. Kenapa? Karena gue tau, apa yang gue lakuin sekarang adalah  fase awal gue buat belajar bareng si anak baik yang ada di dalem perut gue. Makanya gue juga mau ngajarin ke si anak baik, kalau ga semua hal yang kita mau bisa langsung kita dapet dan harus diturutin. Ga mentang-mentang hamil trus gue bisa dapet semua. Ya normalnya dalam hidup, ga karena kita baik kita akan dapet yang baik-baik semua. Di kehidupan nyata, bukan karena kita bisa lantas kita boleh ngelakuin apa aja yang menurut kita bener. Ada banyak yang harus dipertimbangin, termasuk ga nyusahin orang lain. Kalau gue ngidam, pasti yang paling gue repotin adalah suami gue. Kalau gue ikutin aja ke-banyak mau-annya gue selama hamil, kasian suami gue udah capek kerja seharian dan harus ngikutin mau gue yang mungkin bisa jadi ga rasional. Jadi gue kalau lagi pengen banget atas sesuatu, gue selalu mikir, ini gue mau doang apa emang gue butuh… biar gue ga nyusahin siapa-siapa. Jadi semua happy 🙂

Hal yang sama kalau gue lagi ngerasa feel bad pas lagi hamil, sedih dan pengen nangis di beberapa waktu harus gue manage sendiri karena gue harus bisa control semua supaya si anak baik ga ngerasain yang ga enak-enak. Gue membiasakan diri bukan untuk selalu kuat dan hebat, tapi gue membiasakan diri untuk belajar lebih baik. Jadi ibu adalah jadi panutan pertama buat si anak baik, maka hal yang harus gue lakuin kalau mau ngapa-ngapain adalah gue harus bener-bener mikir mana yang baik dan ga baik buat gue lakuin. Karena si anak baik bakal belajar pertama kalinya dari gue.

Di tengah kehamilan usia lima bulan pun gue sempet jalan-jalan ke Sumba, ini adalah hal yang gue pengen banget, gue pengen banget liburan ke tempat yang sinyalnya jelek dan jarang ketemu orang, jadi ansos gitu. Buat clear my mind at all. Alhamdulillah dengan baiknya suami gue mengabulkan keinginan gue ini. Gue kira gue yang bakal kegirangan karena liburan, taunya suami gue lebih girang daripada gue wkwkwk karena emang Sumba bagus banget!!! Kapan-kapan gue ceritain di blog yah.

Sepanjang hamil pun gue mengalami beberapa hal yang menyenangkan dan ga menyenangkan. Tapi gue secara pribadi dalam fase hamil ini gue sangat banyak belajar, yang paling berpengaruh dalam hidup gue selama beberapa bulan kehamilan gue ini adalah mengontrol diri gue sendiri. Gue menahan diri. Gue selalu nyoba mikir positif di semua hal, selalu menenangkan diri gue sendiri demi si anak bayi karena gamau dia juga jadi ga enak kalau emosi gue lagi ga bagus, gue juga sering ngalah tentang kegiatan-kegiatan yang pengen gue lakuin tapi kalau badan gue udah ga enak gue ga akan maksain karena takut si anak baik jadi sakit, gue makan makanan sehat dan menghindari makanan yang ga baik buat dikonsumsi buat ibu hamil dan si jabang bayi, dan juga yang paling sering gue lakukan adalah banyak berdoa. Iya, ga jarang gue banyak takut dan gelisah selama hamil, gatau juga apa yang gue takutin dan apa yang bikin gue gelisah (mungkin karena secara hormon gue ga stabil), tapi gue nyoba buat menemukan kedamaian dalam diri gue sendiri. Mencoba buat ngelakuin hal-hal positif kaya baca yang baik-baik, dengerin musik yang enak-enak, ketemu sama temen-temen yang asik, banyak ngaji dan sholat, pokoknya apa aja yang bikin mood gue tetap baik. Gue ga membiarkan siapapun di luar gue buat bikin perasaan gue ga enak, bukan buat diri gue sendiri, tapi lebih buat ngejagain perasaan si anak baik di balik perut gue ini.

Sekarang menjelang kelahiran si anak baik, gue bener-bener tambah mengontrol diri gue sendiri buat lebih positif dan berusaha terus bahagia. Gue mau anak gue lahir dengan punya ibu yang bisa dibanggakan, karena gue manusia biasa  yang ga hebat-hebat amat, tapi ge pengennya setidaknya si anak baik nantinya akan punya ibu yang dewasa untuk menjadi sahabat dia dan bisa dibanggakan karena ibunya mau banyak berkorban buat dia.

Terima kasih teramat sangat buat keluarga dan teman-teman yang selama kehamilan ini banyak sekali ngasih gue energi positif dan mendoakan gue juga si anak baik agar sehat-sehat terus.

Buat Nana yang sering ngejagain baik fisik dan mental aku, juga selalu bilang sayang ke si anak baik, padahal ketemu aja belum wkwkwk makasih buat selalu jadi malaikat :”’)

Buat Ires yang selalu ngingetin gue kalau gue ga perlu khawatir karena udah pantes jadi ibu yang akhirnya jadi bikin gue yang kadang galau dan takut jadi percaya diri lagi. My penasehat spiritual :”’)

Dan buat suami saya, terima kasih banyak buat semua pengertian dan perhatiannya untuk ibu hamil yang super mager dan gampang ngap ini wkwkwk In shaa Allah si anak baik sebentar lagi lahir. Anak ini, bukan anak aku doang atau anak kamu doang, juga bukan anak kita doang, di atas itu semua anak ini adalah jiwa yang diamanahkan Allah untuk kita sayang dan jaga dan Allah milih kita berdua buat ngejagain si anak baik ini agar selama hidupnya dia akan kita temani untuk tumbuh menjadi manusia yang jadi rahmatan lil alamin. Kita akan banyak belajar dan usaha sama-sama. Kita pasti bisa, in shaa Allah 🙂

Kurang lebih gitu dululah ya cerita hamil ini. Nanti gue cerita-cerita lagi ya hehehe thank you for reading, I love you guys :*

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *