Assalamualaikum teman-teman pembaca blog yang kucintai dan kusayangi. Alhamdulillah sekarang kita udah ada di penghujung bulan Ramadhan. Senang rasanya tahun ini bisa dikasih kesempatan merasakan Ramadhan yang mungkin beda dari sebelum-sebelumnya.

Buat banyak kaum muslim, Ramadhan adalah momen bersuci, memperbaiki diri, memohon ampunan, bermunajat dalam-dalam, dan banyak hal baik lainnya. Ga sedikit yang ngerasain kalau pengalaman spiritualitas setiap muslim juga meningkat di bulan ini.

Gue mengalami itu. Tahun ini agak lain dari Ramadhan sebelumnya. Ini adalah tahun pertama ramadhan gue sebagai seorang ibu. Tahun lalu sebenernya juga udah sih, tapi anaknya masih segede kuaci di dalam perut. Tahun ini anaknya udah ada wujudnya… bisa digendong, dipeluk, dicium, disayang, disusuin, diajak ngobrol, diajak main, diajak jalan-jalan, nemenin ngaji, nemenin sholat, nemenin buka puasa, dan masih banyak lagi. Alhamdulillah Aina adalah anak super baik, sebelum Ramadhan mulai, gue ngobrol sama dia,

“Nak, ibu tahun ini mau puasa full kaya tahun lalu pas ibu masih hamil kamu. Walaupun ibu menyusui Aina, ibu mau tetap puasa. Mudah-mudah ASI ibu tetap banyak, jadi Aina ga kurang mimik susunya. Aina mau kan temenin ibu puasa lagi? Jadi ibu ga perlu bayar puasa atau fidyah, ibu mau puasa ditemenin Aina.”

Waktu gue ngobrol sama Aina, dia bengong doang. Iyalah namanya juga bayi empat bulan, kalau dia tiba-tiba bilang “Boleh aja bu.” Atau “Gak ah! Ga bolehlah!” gue langsung panik ini anak siapa wkwkwk

Tapi bahasa ibu dan anak ga ada yang ngalahin, komunikasi ini gue jalin supaya Aina bisa support gue melakukan sesuatu yang pada akhirnya berhubungan juga sama Aina. Alhamdulillah atas izin Allah, ASI gue tetap banyak, Aina ga kekurangan asupan. Walaupun gue sering mikir…. Kenapa ini  gue jadi gendutan yak huahaha tapi makasih ya Aina udah nemenin ibu puasa terus 🙂

Hal yang membedakan ramadhan tahun ini dengan tahun sebelumnya adalah suatu peristiwa yang dialami keluarga besar gue di hari ke-19 Ramadhan. Peristiwa ini jadi titik balik gue di Ramadhan kali ini.

Mungkin ada sebagian teman-teman yang baru-baru ini mendengar kalau ada seorang jamaah masjid yang meninggal saat sujud sholat berjamaah. Iya, almarhum tersebut adalah om gue, adik ipar dari nyokap gue. Lokasi beliau meninggal tepatnya ada di mesjid raya Al-Itihad. Mesjid di depan rumah gue.

Ada video cctvnya di sini:

Di postingan kali ini, gue mau share ke teman-teman semua tentang pengalaman ini. Karena hal baik akan jadi tidak baik kalau tidak dibagi 🙂

Begini ceritanya…

Beberapa bulan yang lalu, nyokap gue sempet bilang bahwa beliau akan melaksanakan umroh di 10 hari terakhir bulan ramadhan. Beliau akan berangkat dengan adik dan kakak beliau, yang berarti adalah om tante gue. Alhamdulillah menjelang Ramadhan nyokap gue bilang kalau rencana umrohnya itu in shaa Allah bisa terwujud karena nyokap dan om tante gue udah berhasil daftar umroh di salah satu tour travel Sukabumi, karena kebetulan yang mengurus keberangkatannya adalah tante gue yang tinggal di Sukabumi, beliau gue panggil ‘ibu’. Sampailah di hari Selasa di tanggal 13 Juni 2017, nyokap gue dari pagi udah siap-siapin rumah karena semua om tante gue yang mau berangkat umroh akan berkumpul di rumah gue buat buka puasa bersama dan berangkat bareng setelah makan sahur di rumah gue juga keesokan paginya.

Hari Selasa siang pun, om dan tante gue dari Bandung yang biasa gue panggil dengan Om Ar dan Ucu Ira datang ga lama setelah waktu dzuhur. Gue sempet ketemu sebentar, tapi karena ada deadline tulisan jadi gue harus balik lagi ke kamar, ga banyak ngobrol. Sebelum adzan maghrib, semua orang sibuk menyiapkan makanan dan minuman berbuka. Gue kebagian beli pisang goreng kesukaan om gue di depan pasar Tebet Barat. Setelah siap-siap, ga lama setelah itu kami buka puasa bersama. Ada banyak banget makanan kecil dan minuman. Gue dan sepupu gue berebut makanan kaya anak bocah, kita ngobrol-ngobrol dan ketawa-ketawa bareng. Hari itu gue super senang karena suasana rumah rame dan hangat bangett.

Setelah berbuka dan sholat maghrib berjamaah, kami makan malam. Ada beberapa kloter buka puasa karena mejanya ga muat buat semuanya makan barengan. Dan biasanya di keluarga gue, om tante atau yang lebih tua harus makan duluan, kami yang masih imut—imut harus menunggu sebentar sampai setidaknya orang tua-om tante kami sudah selesai makan. Setelah makan malam bareng, adzan isya pun berkumandang. Om-om gue, kakak, dan suami gue menyegerakan menyelesaikan makan malamnya dan siap-siap ke mesjid untuk sholat. Kita yang cewek-cewek stay di rumah.

Baru aja ngobrol-ngobrol sebentar, pindah dari ruang makan ke ruang tengah, tiba-tiba suami gue masuk dengan menggandeng Alif (keponakan gue) dengan baju setengah basah karena kehujanan. Wajah Rifan panik, masuk langsung mengucap salam terus langsung ngedeketin Ucu Ira, tante gue yang dari Bandung,

 “Cu, Om Ar pingsan di masjid.”

Semua yang ada di ruang tengah langsung berdiri, semua langsung buru-buru menyusul ke mesjid buat lihat keadaan Om Ar. Semua terlihat panik. Kata Rifan, Om Ar udah diangkat ke mobil dan kayanya mau langsung dibawa ke rumah sakit. Semua langsung bergegas. Kecuali gue, Aina, Alif – Aliya – Kana – Lamisha (keponakan gue), satu tante gue yang biasa gue panggil ‘Mama Uni’, Kak Tika, dan sepupu gue: Uni Tessa dan Mas Agung akhirnya memilih stay di rumah aja sambil menunggu kabar, karena malam itu juga hujan deras.

Setelah semuanya menyusul Om Ar, gue masuk ke kamar buat nyusuin Aina, selama itu juga ga tau kenapa gue resah. Gue nunggu kabar dari Anggi (yang notabene adalah anak Om Ar/Sepupu gue). Tapi ga ada kabar juga, sampai akhirnya Rifan tiba-tiba masuk kamar dan bilang,

“Kamu udah dapet kabar tentang Om Ar?”

“Belum.”

“Om Ar meninggal.”

“Innalillahi wa inna ilaihi rajiun. Hah? Tapi kata siapa?”

“Om An tadi ngirim pesan ke Mama Uni.”

Tangan gue bergetar. Aina yang masih gue pangku langsung dipeluk sama Rifan, gue nangis dan blank rasanya waktu itu. Semuanya kaya mimpi, semuanya terasa tiba-tiba.

Ga lama setelah itu akhirnya Mama Uni minta gue untuk membantu menyiapkan segala macam yang bisa disiapkan. Gue langsung flashback sekitar empat tahun yang lalu waktu bokap gue meninggal. Gue nyiapin tempat tidur, kain panjang, kain penutup, alas tempat tidur, yasin, dan masih banyak lagi. Sepanjang menyiapkan semua, sebelum kedatangan jenazah, tangan gue ga berenti bergetar. Antara percaya-ga percaya. Gue masih bingung harus gimana…..

Ga lama setelah itu jenazah datang dan pelayat juga ikut berdatangan. Gue memeluk Ucu Ira dan Anggi bergantian, sedangkan Adek (anak bungsu almarhum langsung membaca surat yasin di samping jenazah almarhum). Suasana bahagia di ruang tengah rumah gue pas maghrib tiba-tiba berubah drastis jadi suasana duka yang ga bisa dibendung lagi. Banyak wajah-wajah yang menangis, menunduk, sendu, kehilangan, pasrah, dan semua hal yang membingungkan.

Peristiwa itu.. terjadi begitu saja dan sangat tiba-tiba.

Sampai pada akhirnya tiba-tiba rekaman cctv kepergian almarhum tersebar di youtube dan social media lainnya. Ga lama setelah itu gue denger cerita dari salah satu jamaah masjid yang sholatnya ga jauh dari tempat almarhum sholat.

“Bapak pas rakaat pertama masih sama ngikutin gerakan berjamaah, Tapi pas rakaat kedua bapak duduk di antara dua sujud terus abis itu ikut sujud, nah setelah itu ga bangun-bangun lagi.”

Gue langsung deg-degan dengernya. Betapa waktu antara hidup dan mati hanya berjarak dari satu rakaat ke rakaat berikutnya. Antara dunia dan alam barzah hanya selintas aja. Kita benar-benar dibuat sementara hidup di dunia.

Selama ini gue sering denger orang-orang yang meninggal dalam keadaan ibadah itu cuma di artikel-artikel atau buku-buku aja. Gue selalu mikir betapa beruntungnya jadi orang soleh dan dicintai Allah, yang ahirnya bisa meninggal dalam keadaan kaya gitu. Kebetulan selama gue hidup ga ada satupun orang terdekat gue yang meninggal dalam keadaan ibadah. Tapi Ramadhan ini beda.

Kakak gue pun cerita kronologis dia nemenin almarhum pas almarhum udah mau diangkat ke mobil sebelum akhirnya dibawa ke rumah sakit.

“Uda sama Alif ke luar lewat belakang, karena awalnya ga tau siapa yang kata orang-orang pingsan di saf depan. Pas uda liat, ternyata Om Ar yang digotong sama orang. Trus uda langsung teriak ‘itu om saya, itu om saya. Karena ada pengurus masjid yang kenal uda, jadi uda langsung dibilang, ‘Pak Angga ini keluarganya?’. Nah pas di situ tiba-tiba ada Rifan. Uda ngalungin sarung ke Alif dan minta Rifan bawa Alif pulang ke rumah sekalian ngasih tau orang rumah kalau Om Ar pingsan. Uda nemenin Om Ar pas di mobil buat dilariin ke rumah sakit, tapi waktu Uda cek nadi di sini (di bawah telinga) dan di sini (di dekat pergelangan tangan), kok udah ga ada. Tangan Om Ar juga udah dingin, kayanya Om Ar pas itu udah ga ada. Ternyata bener pas di rumah sakit, dokter dan suster nyoba ngasih bantuan di IGD dan akhirnya bilang Om Ar udah ga ada.”

Om Ar pergi tiba-tiba.

Setelah itu imam mesjid al-itihad yang memimpin sholat malam itu bersama dengan rombongan datang ke rumah gue untuk juga melayat almarhum. Di tengah-tengah para pelayat ustadz memimpin doa dan bertanya ke Uda dan Dicky (menantu almarhum), siapa almarhum ini? Apa yang dia lakukan semasa hidupnya? Kebaikan apa yang beliau perbuat? Apa yang dia lakukan sehari-hari? Kenapa meninggalnya bisa seindah ini?

Ga lama setelah itu Om An cerita tentang Om Ar bahwa beberapa hari sebelum Om Ar meninggal, Om An pernah ngirim video orang meninggal dalam keadaan sujud di grup whatsapp keluarga dan Om Ar bilang saat itu,

“Kalau bisa pengen banget rasanya meninggal kaya gitu (dalam keadaan sujud).”

Allah Maha Mendengar setiap doa :’)

Kamipun melaksanakan semua hal yang diwajibkan yaitu memandikan, mengkafani, menyolatkan, dan mengubur beliau sesuai dengan tata cara Islam. Gue melihat hati-hati yang perih, air mata yang berjatuhan tanpa bisa diberhentikan, tubuh-tubuh yang lunglai saat melepas kepergian sampai jenazah dimasukan ke dalam liang kubur, ditimbun dengan tanah dan ditaburi bunga.

Om Ar pergi tiba-tiba tapi bukan tanpa pesan.

Besoknya pun gue ngobrol sama Anggi (anak almarhum yang bobo bareng gue selama berhari-hari) dan Didis (sepupu gue yang juga calon pejabat BPN). Kami bertanya ke Anggi, Om Ar itu orangnya kaya gimana? Beliau ayah yang seperti apa? Karena kalau selama ini kita kenal Om Ar, ya Om Ar ini super sederhana, bukan yang kaya ustadz-ustadz gitu. Beliau hanya sangat ramah dan sangat baik. Tapi kenapa beliau pulang dengan cara yang sangat spesial? Kenapa beliau bisa terpilih jadi kekasihnya Allah yang in shaa Allah meninggalnya khusnul khotimah?

Kemudian Anggi cerita. Ga lama setelah itu gue sholat maghrib dan merenung setelah sholat.

Om Ar yang gue kenal adalah sosok sederhana. Beliau agak mirip sama almarhum bokap gue karena orangnya suka becanda. Gue tau beliau juga akrab sama bokap gue karena bokap dan Om Ar ini rajin banget makan enak. Ya lo tau kan kalo orang padang makannya gimana hahaha

Om Ar ini adalah seorang suami dari seorang istri, ayah dari dua orang anak perempuan, dan kakek dari satu orang cucu perempuan yang umurnya baru sekitar tujuh bulan. Beliau adalah pensiunan PNS. Rumahnya di Bandung ga mewah tapi nyaman untuk ditinggali. Beliau sangat sederhana.

Setelah gue rangkum cerita dari orang-orang terdekat tentang kebaikan-kebaikan Om Ar… kuncinya hanyalah beliau adalah seseorang yang baik sesuai dengan perannya.

Beliau baik sebagai suami. Gue sering ngeliat Om Ar ini manis banget sama Ucu Ira (istri almarhum), gue pernah liat beliau ngegandeng tangan Ucu (padahal kan ya umurnya udah bukan kaya abege2 gitu), Om Ar sering ngerangkul Ucu, minta tolong ke Ucu dengan cara yang santun, beliau tegas tapi juga penyayang.

Beliau baik sebagai ayah. Anggi cerita kalau ayahnya emang sangat baik dan perhatian. Tentunya sebagai satu-satunya laki-laki di rumah, Om Ar sangat bertanggung jawab dan menjaga keluarganya.

Beliau baik sebagai anak. Ada yang ga bisa gue lupain dari Om Ar. Om Ar ini sayang banget sama ibu almarhum. Setiap ada apa-apa pasti langsung pulang ke kampung halamannya, nyusul ibu beliau ke Bukit tinggi. Kata Anggi, beliau juga sangat perhatian sama ibunya.

Beliau baik sebagai Paman. Hal yang sedih di malam itu adalah keponakan-keponakan almarhum datang menghampiri jenazah dengan menangis sejadi-jadinya. Sama kaya kehilangan ayah, keponakan-keponakan almarhum terlihat sangat sayang sama almarhum. Anggi bilang ayahnya sangat perhatian ke keponakan-keponakannya terutama yang sudah yatim. Almarhum sayang ke keponakan-keponakannya sama kaya sayang ke anak-anaknya.

Beliau baik sebagai hamba Allah. Kalau almarhum lagi di rumah gue, setiap mendengar adzan, beliau pasti bergegas buat langsung ke mesjid. Ibaratnya kalau dipanggil, terus langsung nyamperin. Itulah Om Ar yang gue lihat. Beliau sholat tepat waktu dan sholat berjamaah ke mesjid. Mungkin karena itu juga beliau dijemput tepat waktu saat sholat berjamaah di mesjid. Beliau ini juga pengurus mesjid di Bandung, hamba yang ikut memakmurkan mesjid.

Dan mungkin masih banyak kebaikan-kebaikan beliau yang ga diliat sama banyak orang tapi tetap beliau lakukan. Pokoknya beneran, literally jadi baik, tanpa riya dan embel-embel apapun. Beliau yang gue ingat juga ga pernah bergunjing, selalu positive dalam memandang orang lain, dan berprasangka baik atas semua hal.

Kesederhanaan beliau dalam berbuat baik, walaupun mugkin beliau bukan orang terkenal, bukan orang yang super kaya, bukan orang yang paling pintar di muka bumi, atau hal-hal super lainnya… tapi beliau sudah membuktikan bahwa beliau adalah seseorang yang baik apa adanya. Baik bukan untuk dipuji manusia, baik bukan untuk mendapatkan penghargaan, baik bukan untuk mendapatkan imbalan. Tapi beliau baik apa adanya. Makanya gue pribadi yakin beliau terpilih pulang dalam keadaan ibadah adalah karena Allah terlalu rindu dengan almarhum.

Gue pribadi sangat iri dengan cara kepulangan beliau. Di satu sisi kita kehilangan, di sisi lain sekarang gue punya cita-cita baru, gue pengen meninggal seperti Om Ar meninggal… dalam keadaan ibadah, sedang sholat berjamaah, di malam ganjil di bulan ramadhan, di masjid/rumah Allah, dan dalam niat untuk melaksanakan umroh atau ibadah yang lebih besar. Om Ar yang sederhana dijemput dalam keadaan istimewa.

Gue pribadi juga selama ini sibuk ngurusin dunia, pengen ini-itu, sok berkarya ini-itu, ga puas tentang ini-itu, menyombongkan hal ini-itu, ga peduli ini-itu, buruk tentang ini-itu, dan gue seperti disadarkan bahwa semua udah berhasil bikin gue lupa kalau ini-itu sifatnya sementara. Gue harus mulai mikirin abis hidup gue bakal kaya gimana, gue juga harus siap-siap. Mau sepintar apapun, sekaya apapun, sehebat apapun gue usaha….. ga akan ada apa-apanya kalau nanti gue meninggalnya ga dalam keadaan khusnul khotimah, ga ada apa-apanya kalau nanti pelayat ga ada atau sedikit orang yang ikut mandiin, kafanin, sholatin, nguburin, doain, dan baca yasin, ga ada apa-apanya kalau amal gue lebih sedikit daripada dosanya, ga ada apa-apanya kalau ga ada ilmu bermanfaat yang pernah gue kasih selama hidup, ga ada apa-apanya kalau ga meninggalkan anak-anak yang soleh dan solehah. Gue sadar….. gue harus lebih cepat siap-siap. Penjemputan hanya masalah giliran, karena ga ada kepastian kapan, dimana, dan dengan cara apa kita bakal pulang.

Suatu saat nanti gue akan menulis lebih banyak tentang almarhum Om Ar, tentang apa yang beliau lakukan sepanjang hidupnya. Gue akan tiru. Dan mudah-mudahan bisa jadi bekal untuk anak dan keturunan/keluarga juga saudara muslim/muslimah semuanya.

Kalau kepulangan adalah kepastian, sekarang saatnya berusaha bersiap-siap tentang penjemputan dan kehidupan setelahnya.

Mengakhiri postingan ini, kita yang akan berpisah dengan ramadhan juga pasti sedih. Tidak ada yang sederhana dari kehilangan atau sebuah perpisahan. Tapi Allah adalah jawaban dari setiap kekuatan. Semoga cinta dan keimanan akan mempertemukan kita lagi dengan hal-hal yang kita cintai namun sempat terpisah.

Seperti tulisan Ucu Ira, istri almarhum Om Ar yang gue baca kemarin…..

 

Innalillahi wainnailaihi rojiuun…

Ketika Yang Memiliki mengambil titipan Nya…tiada kekuatan dn kekuasaan yg dimiliki..disaat semua terasa indah..ketika raga mulai kokoh…Kau uji keikhlasanku..Kau uji keimananku… Ya Allah…

Dia pergi dengan senyum…

Dalam untaian doa keharibaan Mu

Dibentangan sajadah menghadap Mu
Dalam doa.. dalam kata.. hanya mengharap keridhoan Mu..
Perlahan kau tutup catatan itu..
Lentera pun mulai meredup…perlahan..akhirnya padam…bersamaan dengan selesainya suara imam yang berkumandang
Ya Allah….
Aku ikhlas dg putusan Mu
Tempatkan kekasihku dlm kasih sayang Mu
Husnul khotimah permohonanku,
Ya Allah..
Aamiin…
—–

Saudaraku…sahabatku..

Terima kasih banyak utk semua untaian doa tulus ikhlas yg dikirimkn…kasih sayang yg diucapkan dan kehadiran yg membahagiakan disaat kami membutuhkan…

Tiada kata yg mampu utk diucapkan, selain terima kasih yang sangat dalam…smg Allah membalas semuanya dg pahala yg berlipat ganda…

Dan mohon maaf utk semua kekhilafan dan kesalahan alm…

Banyak maaf,

Wassalam

 

Semoga kepergian yang terkasih dengan keikhlasan untuk melepasnya adalah salah satu jalan untuk lebih dekat dengan Sang Pengasih. Gue pribadi berdoa, semoga Ucu Ira, Anggi, Adek, Dicky, Aliya, dan semua keluarga atau keturunan Om Ar nantinya kita semua termasuk golongan orang-orang yang soleh dan solehah, yang nantinya akan dikumpulkan kembali di dalam Jannah-Nya 🙂

Selamat Hari Raya Idul Fitri teman-teman semua, mohon maaf lahir dan batin, semoga setelah ini kita lebih siap untuk pulang dengan penjemputan terbaik. Aamin ya Rabb. 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *